Gawat! Jateng-DIY Terancam Krisis Listrik

Jateng-DIY Terancam Krisis Listrik
Jateng-DIY Terancam Krisis Listrik
Provinsi Jawa Tengah dan DI Yogyakarta diperkirakan bakal terkena krisis listrik. Kondisi ini bakal terjadi sebagai imbas dari tertundanya proses pipanisasi gas Arun-Belawan yang juga memperparah krisis energi di Sumatera Utara. Dalam keterangan persnya, Manajer Humas dan Bina Lingkungan PT PLN (Persero) Distribusi Jateng-DIY, Supriyono mengatakan krisis energi ini bakal terjadi karena saat ini kebutuhan listrik di Jateng dan Yogyakarta mencapai 3.200 mega watt (MW) saat beban puncak. Sedangkan pasokan listrik maksimal hanya 2.500 MW.

Kekurangan tersebut karena pembangkit listrik Tambak Lorok di Semarang mengalami kekurangan bahan bakar gas untuk memproduksi daya. Pangkal penyebabnya adalah belum adanya akses pipa gas maupun daerah sekitar Semarang yang memiliki sumber gas bumi.

Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jawa Tengah, Teguh Dwi Paryono mengatakan kondisi demikian membuat Jateng terancam krisis listrik. "Bila tidak ada pasokan gas, Jateng mengalami krisis daya pada 2016," ujarnya kepada wartawan, Rabu (30/10/2013).

Ancaman krisis daya pada 2016 semakin nyata, mengingat pada tahun ini terdapat pengalihan industri dari Jawa Barat ke Jateng, serta pembangunan dua pabrik semen di Kabupaten Rembang dan Banyumas. Untuk keperluan kedua pabrik semen itu, Jateng memerlukan tambahan pasokan 70 MW. Menurut Teguh, jaringan interkoneksi yang ada saat ini sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan. Sementara, surplus gas di Jawa Timur belum dapat dialirkan ke Jateng karena belum selesainya pembangunan pipa Gresik–Semarang.

Sebagai catatan, pada 2005, pemerintah pusat mencanangkan pembangunan infrastruktur gas Kalija (Kalimantan–Jawa) dan Trans Jawa (Gresik–Semarang dan Semarang – Cirebon). Berdasarkan lelang Hak Khusus yang dilaksanakan oleh BPH Migas pada 2006, Bakrie & Brothers memenangkan ruas Kalija, Rekayasa Industri memenangkan ruas Semarang–Cirebon, dan Pertamina Gas (Pertagas) memenangkan ruas Gresik–Semarang.

Terkait pasokan gas, empat tahun kemudian, Pertagas menandatangani kontrak jual beli gas dengan Kangean sebesar 100 million standard cubic feet per day (mmscfd), namun menjual kembali gas tersebut kepada 5 trader gas di Jawa Timur.
Program pembangunan Trans Jawa ini sejalan dengan rencana pemerintah melakukan konversi, dari bahan bakar minyak ke gas. "Namun sampai sekarang, belum ada satupun dari ketiga ruas pipa tersebut yang selesai. Tidak ada laporannya," ujar Teguh. 


Artikel Terkait :

1 comment:

© 2012 BISIKINFO | Blogger. All rights reserved | GoogleUpdate My Ping in TotalPing.com